Tuesday, May 22, 2007

Gurindam Jiwa

Tajuk : Gurindam Jiwa
Penulis : Hlovate, Imaen & Noor Suraya
Penerbit : Jemari Seni
Harga : RM21.00

Jemari Seni membuat sedikit kelainan dengan menggabungkan 3 buah ceritera dalam sebuah Gurindam Jiwa. Cara begini jarang dibuat oleh pihak yang menerbitkan novel tapi pihak Jemari Seni melaksanakannya. Ada juga penerbit yang terbitkan kompilasi novel tapi itu untuk novel bagi penulis yang telah mempunyai beberapa novel sebelumnya dan dibukukan semula dalam bentuk kompilasi. Satu lagi, seingat aku, aku satu penerbitan yang pernah buat kompilasi begini tapi cerita yang sama ditulis oleh 2 penulis. Ternyata Jemari Seni membuat sedikit kelainan, menghasilkan kompilasi 3 ceritera baru yang tiada kaitan antara satu sama lain.

Tahniah kepada JS. Dengan cara ini sekurangnya-kurangnya ia memberi peluang kepada penulis yang menulis cerita lebih panjang dari cerpen tapi tak boleh nak buat satu buku yang tebal sebab jalan cerita dah tamat n no idea nak sambung. Membukukan ceritera mereka.

Doa dan harapan agar selepas ini pihak Jemari Seni akan terus menerbitkan buku-buku bukan sahaja novel yang menarik dan bermutu tetapi juga buku-buku masakan.


Ceritera I : Schubert’s Serenade – Hlovate

Scubert’s Serenade… lagunya penuh dengan kenangan. Dan dengan kenangan itu cerita ini ditulis.

ingatan untuk mereka yang pernah hadir dalam hidup saya
ingatan untuk mereka yang pernah bersama melalui ‘waktu itu’ bersama saya
ingatan untuk lagu-lagu yang pernah bertanda dalam hidup saya
ingatan untuk hari-hari yang pernah menjadi sebahagian dari hidup saya

mungkin lagunya sedih
mungkin ceritanya pun sedih
namun kenangan yang bertanda dalam diri saya,
yang datang bersama lagu ini…tiada sejarah dengan air mata.”

There could be beauty in tragedy, anyway


Walaupun baru pertama kali bersua, Ju’a terus melancarkan perang dengan Shah. Dia menganggap kehadiran Shah dalam keluarganya akan membataskan segala pergerakannya. Dia jadi rimas tatkala memikirkan bahawa dia perlu menutup aurat sepanjang masa terutama tika Shah ada di rumah. Bukan dia tidak suka mamanya berkahwin dengan Uncle Zainal tapi dia kurang senang dengan anak Uncle Zainal itu, Shah. Namun, Ju’a teruja apabila dia mendapat tahu bahawa dia dan Shah mempunyai minat yang sama, meminati muzik. Lalu, termeterailah perjanjian damai antara Ju’a dan Shah. Sejak itu, mereka betul-betul menjadi adik-beradik. Ju’a mula menerima dan menyayangi Shah sebagai abangnya dengan hati yang tulus. Namun, satu tragedy berlaku tatkala mereka berdebar menanti kedatangan ahli baru keluarga mereka. Shah dijemput Ilahi ketika dalam perjalanan menemui Ju’a, Ucop, Uncle Zainal, mama & bakal ahli keluarga di hospital. Pemergian Shah turut membawa bersama kebahagiaan dan kegembiraan yang ada pada Ju’a selama ini. Ju’a tidak dapat menerima pemergian Shah, setiap sudut, setiap benda yang dilihat semuanya mengingatkan Ju’a kepada Shah yang amat dia saying. Bagaimanakah kesudahannya? Dapatkah Ju’a meneruskan kehidupan seterusnya menerima kenyataan bahawa Shah telah pergi meninggalkan dia dan keluarganya?

Shah ~ Kita kena selalu ingat… orang yang kita sayang sangat tu, sayang kita macam mana kita sayang dia. Diaorang pergi dulu bukan sebab tak sayang kita, tapi sebab Dia lebih sayang ayah Ju’a dengan mama abang. Lebih dari kita semua sayang diaorang. Lagi pun, sooner or later kita akan jumpa diaorang balik. Percaya dengan janji Tuhan, Ju’a. Nanti kita akan jumpa balik diaorang. Ju’a jumpa ayah Ju’a, abang jumpa mama abang. Sebenarnya tak sejauh yang kita fikirkan. Hanya dipisahkan oleh satu garis je. Life and death. Garisan tu je yang pisahkan kita. Dan doa tu penghubung paling kuat.

Ju’a ~ Nanti Ju’a nak jumpa abang jugak. Ju’a akan doakan abang.

Kataku:
Ceritera kedua dari Hlovate. Masih menggunakan gaya bahasa anak muda tetapi mudah difahami dan santai. Ayat-ayat yang disusun begitu indah dan betul-betul membuatkan kita ‘ada’ dalam ceritera itu. Cuma watak Ju’a yang agak kasar itu seakan ada persamaan dengan watak Ana (5 Tahun 5 Bulan). Hlovate begitu pandai memainkan perasaan pembaca. Aku menyelami watak Ju’a. Jadi, bila Ju’a marahkan Shah, aku turut rasa marah, bila Ju’a happy dengan Shah sewaktu mereka sama-sama memainkan lagu-lagu kegemaran mereka, aku juga happy, masa Ju’a tension sebab kena siapkan Add Maths dengan Shah, aku juga turut tension sebab aku tau macam mana rasanya membuat Maths atau Add Maths dalam keadaan ‘otak’ dah takleh terima dan aku turut menahan sebak tapi akhirnya menitiskan air mata tatkala Ju’a menerima berita Shah meninggalkan mereka buat selamanya. Mungkin aku ni sensitive sangat tapi memang aku sedih. Aku letakkan diri aku kat tempat Ju’a. Baru mula jatuh kasih dan sayang pada seseorang yang memang boleh dianggap abang yang paling sempoi, dia pergi meninggalkan kita. Sedih sungguh. Tahniah Hlovate. Saya doakan awak sihat dan akan tulis lebih banyak cerita.

Ingin mengenali Ju’a & Shah? Dapatkan segera Gurindam Jiwa. Pasti tak akan kecewa.

Ceritera II : Vendetta – Imaen

Dengan jari aku gali sedikit tanah di tepi nisannya, kukuburkan cincin itu di sisinya.

“Bukan bermakna aku sudah tidak menyayangimu lagi, sampai mati sayang, sampai mati! Aku tanam kerana aku ingin bersemadi di sebelahmu. Sedangkan apa yang bakal berlaku hari ini, aku sudah tidak pasti apakah nisanku nanti akan menjadi teman nisanmu. Hari ini adalah titik tanpa pulang lagi. Vendetta!.”

‘Aku’ menjadi seorang pendendam lantaran kematian isteri tercinta,Lia tatkala mereka berdua bergembira untuk menyambut hari ulangtahun kelahiran isterinya. Tidak mereka menduga bahawa kunjungan mereka ke kedai emas tersebut mengundang kematian dan kesedihan. Dia berusaha menjejaki perompak yang sekaligus menjadi pembunuh isterinya.

Kataku:
Muncul seorang lagi penulis thriller. Aku sebenarnya kurang menggemari cerita yang berunsur thriller tapi cerita thriller yang ditulis oleh Imaen ni menarik minat aku untuk membacanya. Cerita yang menarik walaupun baru pertama kali menulis. Imaen menulis ceritera ini dengan teliti sampai aku boleh bayangkan apa yang terjadi dan sebagainya cuma yang aku tak puas hati ialah watak ‘aku’. Aku tertanya-tanya nama ‘aku’ sebab nama orang lain ada. Nama isterinya, adiknya tapi namanya tiada. Mungkin sesetengah orang kata tak perlu nama tapi aku perlu tahu nama. Mungkin aku dah terbiasa bila baca novel, aku nak tahu nama watak-wataknya kemudian barulah kata ganti nama aku atau dia, ini terus-terusan aku. Ke nama ‘aku’ tu Vendetta? Aku tak faham tentang itu tapi yang pasti aku faham jalan ceritanya. Itu yang penting tapi aku harap for the next book, Imaen akan letakkan nama bagi watak utama dia dengan jelas supaya pembaca yang macam aku ni, bila baca rasalah puas hati sebab ada nama watak dengan jelas. Teruskan menulis dan aku tak sabar nak dapatkan novel Imaen yang seterusnya ; Labyrinth.

Ceritera III : Hati Andriyana – Noor Suraya

Hati Andriyana adalah sisipan kisah cinta ‘dia’ yang menyimpan seribu rahsia, ‘dia’ yang menyimpan seribu cerita, ‘dia’ yang ingin berkongsi sebuah rasa : Aliya dan Manjalara.

Dalam Gurindam Jiwa ini
Majalara bercerita tentang rahsia hatinya
Aliya melukis tentang rasa hatinya
lalu Fitri hadi akan mewarnakan citra pertama ‘dia’ di hatinya
Walau apa pun ceriteranya, di pena Noor Suraya:
Ku Fitri masih seorang ‘Qais untuk Lailanya’ dan Raden Andriyana…masih seorang puteri

Andriyana bermadah :

“Apa guna pasir setambun,
Kalau tidak setinggi duduk;
Apa guna kasih setahun,
Kalau tidak seumur hidup.”

Tahun 1922 yang ditinggalkan membawa suatu cerita baru dalam hidupku. Aku tidak pernah menyangka, beginilah catatan perjalanan hidup yang tertulis untukku daripada-Nya; sebuah jalan berliku yang penuh ranjau. Aku juga tidak pernah menyangka akan merantau jauh dari Tanah Bonda meninggalkan keratin ini ke Tanah Cinta. Lalu akhirnya aku kekal di Tanah Ratu.
: Raden Andriyana Daeng Ali


Kataku:
Ampun kak su. Sesungguhnya dalam banyak-banyak karya Kak Su, saya paling blur dengan Tanah Andriyana kemudian bila baca Hati Andriyana masih blur. Sebagaimana Tanah Andriyana yang saya baca dua kali begitu juga dengan Hati Andriyana, saya kena baca dua kali baru faham. Agaknya saya tak lulus bahasa sastera n seni kak su untuk TA & HA hehehehe

Untuk pengetahuan, Hati Andriyana adalah kembar kepada Tanah Andriyana yang juga ditulis oleh Noor Suraya tapi Tanah Andriyana diterbitkan oleh CESB.

Hati Andriyana menceritakan kepada semua bahawa keluarga Aliya & Hadi masih bermusuhan sedangkan mereka sebenarnya adalah bersaudara. Permusuhan antara kedua keluarga tu sudah lama dan seakan tersimpul mati lalu Aliya & Hadi cuba untuk membuka simpul mati itu agar terlerai. Hadi bersungguh-sungguh menjejaki salasilah keluarga mereka dengan harapan bahawa suatu hari nanti keluarganya dan keluarga Aliya akan bersatu dan tidak bermusuhan. Sekaligus dapat membersihkan nama moyang Aliya iaitu Raden Andriyana dari belenggu fitnah.

Seperti mana karya Noor Suraya yang lain, dalam HA juga ada pantun yang diselitkan. Bahasa yang digunakan oleh Noor Suraya juga sebenarnya mudah difahami tapi untuk aku, ia perlu dibaca dengan penuh ketelitian. Bahasa yang digunakan oleh Noor Suraya dalam HA begitu indah seperti mana TA. Aku kagum dengan cara Noor Suraya membuat salasilah keluarga Hadi-Aliya dan keturunan nenek moyang mereka dengan teliti. Bukan senang nak mencipta salasilah seperti itu namun Noor Suraya berjaya melakukannya. Cuma aku keliru n blur (macam aku bagitau awal-awal tadi) juga. Mungkin sebab ada nama Ku Fitri dan kemudian Fitri Hadi. Memang aku jadi blur..kalau sesapa yang baca lompat-lompat memang tak akan faham. Aku rasa ini macam taktik juga…sebab kalau orang baca lompat-lompat pasti tak faham jadi nak faham kena baca betul-betul. Satu pesanan aku, jangan tension-tension masa baca HA sebab kalau anda tension semasa baca HA anda akan jadi tak faham..hehehe..selamat menikmati buah tangan baru dari Noor Suraya. Bagi yang pernah baca Tanah Andriyana WAJIB baca Hati Andriyana kalau anda semua nak tahu apa kesudahannya. Kalau tak nak tahu suka hatilah nak baca ke tak.

p/s: yang pasti aku suka sangat dengan semua ceritera yang ada dalam Gurindam Jiwa ni...untuk ketiga-tiga penulis, teruskan menulis..saya sentiasa menyokong anda...

3 comments:

  1. emi baca Tanah Andriyana then Hati Andriyana... suke..suke.. in love dgn novel2 Noor Suraya... dah baca beberapa novel Noor Suraya.. Panggil Aku Dahlia..Surat Ungu Untuk Nuha..Jaja&Din.. luv them all!! ehehe...

    ReplyDelete
  2. emmie: novel2 kak su memang semua superb..akak tak pernah miss sejak kak su tulis ngan cesb..bila dgn js lagi la follow..ni pun hope sgt kak su ada novel baru ms pesta buku..nnt kita jumpa kat booth js ye emmie :)

    ReplyDelete
  3. ya,,sy peminat hasil tulisan noor suraya.....sentiasa menunggu novel2 terbarunya...

    ReplyDelete

Iklan | Candy Buffet Services

Iklan | Candy Buffet Services
Sweet & Candy Lover menyediakan perkhidmatan candy buffet untuk majlis pertunangan, majlis perkahwinan, sambutan hari lahir, majlis aqiqah & naik buai, rumah terbuka, hari keluarga, jamuan akhir tahun, jamuan perpisahan dan lain-lain untuk kawasan Ipoh dan sekitar.